Thursday, October 13, 2016

Gue takut.

Gue takut masuk ke dunia orang yang baru gue kenal, berjalan ke dalamnya, mengusik masa lalunya.

Gue takut menjadi ekspektasi belaka dia, tapi realitanya nggak begitu. 

Gue takut ketika orang menaruh harapan pada gue, lebih daripada apa yang gue kira.

Intinya, semakin gue tua, gue semakin sadar bahwa membuka diri terhadap orang baru nggak semudah yang lalu-lalu, dan gak semudah itu membangun jembatan kepercayaan kepada orang baru. Menaruh harapan, menaruh semacam rahasia, bukan sebatas cerita dan luapkan semua, tapi cerita, ingat, dan jaga baik-baik, ya. 

Saturday, September 24, 2016

Testimoni sebagai mahasiswa

Halo!!!!!!!!!!!!!! Halo!!!!!!!!!!!!!!!! Dari Malang!!!!!!!!!!!!! 

Hari ini adalah................. hari di mana gue tepat 1 bulan tinggal di Malang *throws confetti everywhere, honks*. Gue udah punya temen kampus!!!!!!!!!!!! Harus disebutin sih soalnya nyarinya susah. Di hari ini pula, uang bulanan gue buat seminggu ke depan gak nyampe 100 ribu. 50 ribu aja gak nyampe. Hehehehehehehehehehehehehe holy shot. Setelah 2 blogposts tentang betapa merananya hidup di sini, I started to get cozy here. Belum ada perubahan signifikan physically dari gue (doain gue kurusan, please), cuma kalo secara pemikiran, udah ada kok. Kalo secara kerajinan dalam belajar, sekarang gue kalo ngerjain tugas gak pernah mepet deadline. Lain halnya kerajinan dalam membersihkan kamar. Kamar gue udah kayak TPS. Isinya tas, baju kotor berserakan. Pokoknya, definisi jorok itu cocok deh buat gue. 
Menjadi mahasiswa itu anugerah. Asik. Serius. Gue ngerasain banget sih peralihan dari masa SMA ke kuliah itu saaaaangat berbeda. Mahasiswa dituntut berpikir kritis, eksis bukan goal kehidupan lagi, tapi jadi manusia yang bermanfaat dan punya karya yang nantinya berguna di masyarakat, bukan cuma jadi perintilan yang sekali tiup langsung shoo shoo, washed away. Mulai dari pemikiran paling sempit, definisi cantik. Halah, sekarang gue ngeliat orang baday rasanya gak ada apa-apanya. Kalo jaman SMA, masa-masa ospek itu momen di mana ngincer junior cantik dan senior ganteng, di kuliah, senior gantengnya dikit. AHAHAHAHAHAHAH boong, eh serius. Eh nggak gitu, sekarang kayaknya lomba-lomba nyari gebetannya udah berkurang. Pokoknya belajar memahami bahwa cantik bukan hanya sekedar tampilan wajah indah & bodi mulus, tapi jauh lebih dari itu. Kedua, menjadi mahasiswa dituntut untuk nggak serba disuapin dan nggak serba ditemenin. Nggak punya temen ke kantin? Ke kantin aja sendiri. Nggak punya temen sholat? Sholat aja sendiri. Nggak punya *insert any verbs here* sendiri? Semuanya serba sendiri & nggak serba disuapin. Bukan lagi masanya juga buat nyari ketenaran. Karena sungguh, populasi 1 jurusan aja banyak banget, ditambah 1 fakultas, belom 1 universitas. Begitulah. Menjadi mahasiswa dituntut untuk peduli terhadap orang miskin, menyuarakan suaramu untuk orang miskin, bukan jadi penjilat uang rakyat.
Iya, kuliah gak seindah di FTV. Kuliah gak segampang di film-film. Kuliah gak selowong itu buat mikirin pacaran & ngajak makan & bayarin makan pacar, buat sendiri aja susah *mohon jangan dikatain lebay*. Kalo kuliah dibawa santai aja, iya, bener, dibawa santai aja. Kalo dapet tugas, langsung kerjain saat itu juga, karena gue pengalaman ngebiarin tugas kelamaan sampe pusiang, itu pas SMA. Tugas maba sih masih gampang, gak boleh copy paste sih, tapi mengutip boleh, tapi pake copyright. Banyak tapinya ya. Intinya ya dibawa seru aja, gue juga mulai mengikuti banyak kepanitiaan dan organisasi, since gue lagi aktif-aktifnya dan ingin menjadi produktif dan serta menjadi pribadi yang berkualitas. 
Oh iya, selamat Hari Tani Nasional. Semoga petani-petani di Indonesia difasilitasi tanah sendiri oleh pemerintah dan untuk mahasiswa pertanian, teknik pertanian, apapun affiliated with pertanian, majukan pertanian Indonesia. Sadarlah bahwa kalian mahasiswa dituntut untuk pro rakyat, bukan pro terhadap perusahaan asing yang mengelola tanah-tanah petani tanpa memikirkan kesejahteraan petani itu sendiri. Mari kembalikan swasembada beras Indonesia. :) 

POST INI TERLIHAT PENCITRAAN TAPI SEBENERNYA NGGAK. kayaknya.

Monday, September 12, 2016

Serba Sendiri

Gue tau judulnya sangatlah terlihat miserable. Gue mau cerita gimana rasanya jadi anak rantau. Kalo kata orang, Jakarta-Malang itu jauh. Emang iya deng, it takes 15 hours by train to go here from Jakarta, vice versa. Sebenernya waktu gue masih sangat lengang, tugasnya belum sebanyak itu. Mumpung hari ini libur, jadi gue sempetin nonton W, melihat beautiful Kang Chul yang semakin, omo, I can't, dan juga nulis di sini. Sesungguhnya gue pengen nulis dari kemarin-kemarin, tapi males banget buka laptop. Nulis lewat iPad gak enak, balada orang males deh.
Jadi ini adalah lebaran sendiri edisi perdana. Sendiri. Maksudnya, gak sama keluarga besar, nggak di Jakarta. Gue gak tau harus bersyukur atau sedih karena liburnya jatuh di hari Senin, which means nggak ada kelas, yang mana matkul gue hari ini cuma 1, di siang bolong pula. Tapi jadinya gue juga gak bisa pulang ke Jakarta, yang tadinya di angan-angan gue bisa pulang ke Jakarta, lebaran di sana. Makan ketupat (because my granny always make ketupat & opor on any Ied day, unlike here). Beda sih. Setelah gue rasain pertama kali rasanya nggak punya tempat untuk makan enak yang nyediain ketupat dan opor, gue jadi ngerasain apa yang sepupu gue bilang, "jadi anak kos tuh makan daging 6 bulan sekali". Truth be told, iya, senestapa itu. Makan ayam aja udah alhamdulillah.
Yang gue rasain, kalo di sekitar rumah gue, kita masih ada silaturahim gitu ke tetangga-tetangga, walaupun nggak sebanyak kayak pas Idul Fitri, tapi tetep kerasa hype lebarannya. Kalo di sini nggak kayak gitu. Hari ini aja gue pagi-pagi cuma minum susu dan makan Chitato, sedih nggak :( (minta dikasihani). Gue kira, memes tentang anak kosan itu bualan belaka, ternyata, benar adanya. Sebenernya hari ini FISIP ngadain makan gratis dan gue berencana dateng, kapan lagi coba makan daging gratis? HAHAHAHAHA

Friday, September 02, 2016

Why does it take so long for me to adapt?

Belum.
Kalo ditanya tinggal di Malang udah nyaman atau belum,
jawabannya belum.


Sebenci-bencinya sama Jakarta, tapi tetap akan selalu kangen dan jatuh cinta sama ambiance nya. Entah gue yang beradaptasi dengan temen-temennya yang terlalu lama, gak punya kendaraan pribadi (dan gak bisa ngendarainnya) jadi semua tempat looks inaccessible, tapi yang jelas, pokoknya di sini, di Malang susah. Baru hari kedua di awal bulan September, pengeluaran gue buat sehari malah sebesar pengeluaran 2 hari. Mau marah rasanya yang tiap liat barang, makanan tepatnya, pengen dibeli. Btw gue baru selssai ospek fakultas kemarin, dan mulai hari Sabtu minggu depan sampai satu semster kedepannya, gue akan selalu ospek jurusan. Doain lulus terus gue cepet beradaptasi juga sama lingkungan di sini dan bertemu temen sejurusan yang bisa dijadiin temen curhat, selayaknya nemu Demit (nama geng, maaf) di SMA dan RJFC di SMP. Serius, ini adaptasi terlama gue dibanding fase-fase gue sekolah sebelumnya.

Kalo boleh ngejabarin apa faktor yang bikin gue lama beradaptasi, pertama, ini kota asing buat gue, gak ada kenalan siapapun kecuali Afina, temen sekosan dan se SMA dan temen-temen SMP gue, yang mana jumlahnya bisa diitung jari, gak nyampe 10, bahkan gak nyampe 5 deh totalnya, termasuk dengan gue. Kedua, bahasa. English is FRIGGIN MUCH EASIER than JAVANESE. Kalo gue boleh sok tau, kayaknya hidup di negara-negara yang mother language nya itu English, gue masih agak lebih betah walaupun gak kebayang akan kangen rumah seperti apa. Di sini aja gue udah kangen rumah mulu. I feel like my tongue is able to speak or even do rap English songs much EASIER than speaking in Javanese. Me being vain as heck. Ketiga, gue ambiance nya sangat cocok untuk yang perlu kedamaian dalam hidup dan belajar, temen sejurusan gue rata-rata pada ngekos deket FISIP, gue yang penting deket pintu masuk umum kampus aja deh :). Keempat, yaudah lah, gue terima jadi aja kalo temen/dosen/senior/siapapun ngomong bahasa Jawa ke gue, siap-siap pasang muka bodoh, berkepala kosong.

Yang bilang makanan di Malang murah-murah, hmm, mm, mm, gak tau sih, tapi gue merasa uang gue cepet ludes di sini. Kalo masalah rasa makanannya gimana, frankly, I'm not a picky eater, more like choose smartly on what to eat karena gak enak kan kalo sakit pas gak ada orang tua. Di sini gue juga merasa belajar menjaga omongan, sikap, dan face expressions karena ehehehehehe di Jakarta muka gue sejutek apapun juga gak ada yang peduli, beda sama di sini. Doain aja akademik gue selalu bagus, jadi BPH organisasi, dan ya pokoknya mau jadi organisator deh kalo gak bisa-bisa banget jadi aktivis. Bye